Antara Nasib dan Arah Pintu Rumah


Antara Nasib dan Arah Pintu Rumah

Membuat rumah ternyata bukan sekedar membangun secara fisik. Perlu dicerna lebih lanjut, bahwa posisi rumah maupun arah menghadap rumah sangat berpengaruh bagi kemajuan penghuninya. Menurut hongshui Jawa atau Pakuwon, ada aturan tertentu untuk menentukan arah pintu rumah yang baik.

Penentuan arah menghadap rumah bagi masyarakat Jawa, merupakan hal yang sangat penting dalam membangun suatu rumah sebagai tempat tinggal. Secara garis besar, arah menghadap rumah yaitu menghadap ke utara, timur, selatan, dan arah barat. Seperti halnya bangsa Cina, orang Jawa percaya bahwa arah menghadap rumah memiliki pengaruh atau dapat membawa keberuntungan maupun kesialan dalam hidupnya. Begitupun akan berpengaruh pada keluarganya.

Pada zaman dahulu dalam masyarakat Jawa hampir tidak dijumpai rumah menghadap ke barat dan demikian pula halnya yang menghadap ke arah timur. Rumah orang biasa (masyarakat umum, bukan bangsawan, red) pada umumnya menghadap ke arah utara atau ke selatan. Sedangkan arah menghadap ke timur khusus dipergunakan untuk keraton.

Setiap arah mata angin dipercayai ditunggu oleh dewa, dan oleh karena itu ada makna simbolis tertentu untuk penentuan arah menghadap rumah yang berdasarkan pada empat mata angin. Keempat arah mata angin yang dijaga oleh dewa tersebut adalah timur ditunggui oleh Maha Dewa, barat ditunggui oleh Batara Yamadipati, utara ditunggui oleh Batara Wisnu, dan selatan ditunggui Batara Brahma.

Dalam mitologi Jawa, Batara Yamadipati adalah dewa kematian. Sehingga bagi orang yang mempercayai, arah menghadap ke barat harus dihindari karena secara simbolik berarti sama dengan mengharap kematian. Adapun cara menentukan arah menghadap rumah adalah dengan menjumlah neptu (hitungan) hari kelahiran dan pasaran orang yang akan membangun rumah.

Ketentuannya adalah jika jumlah neptunya 7, 8, 13, 18, arah rumah menghadap ke arah utara atau ke timur. Jika jumlah neptunya 9, 14 arah rumah harus menghadap ke selatan atau ke timur, jika neptunya 10 arah rumah harus menghadap ke selatan atau barat dan jika jumlah neptunya 11, 15, 16 arah rumah harus menghadap ke barat. Kemudian, jika jumlah neptunya 12, 17 arah rumah harus menghadap ke utara atau ke barat.

Untuk diketahui, neptu hari Ahad adalah 5, Senin adalah 4, Selasa adalah 3, Rabu adalah 7, Kamis adalah 8, Jumat adalah 6 dan Sabtu adalah 9. Neptu pasaran, Kliwon 8, Legi 5, Pahing 9, Pon 7. Misalnya Anda lahir pada ahad pahing, maka jumlah neptu menjadi (ahad = 5) + (pahing = 9) = 14.

Berdasarkan penghitungan neptu tersebut, maka Anda sebaiknya memiliki rumah menghadap arah selatan atau ke timur. Tentu saja, pengetahuan ini merupakan peninggalan nenek moyang dan merupakan salah satu bentuk kearifan lokal. Manusia berikhtiar namun segala ketentuan ada pada Tuhan. (*)

Sumber: Palembang Post/Supranatural

About Iwan Lemabang
Aku hanya manusia biasa yang tak luput dari salah dan dosa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: