Ibuku Diserang 200 Jin


Oleh: Anggita Alfiani

Aku terkejut ketika dilakukan OSG ternyata tidak ada janin dalam perut ibu. Padahal jelas-jelas ibu hamil dan sebentar lagi akan melahirkan. Rupanya rahim ibu dimasuki jin jahat yang dikirim ke rumahku oleh seseorang yang dendam pada ayahku

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

Entah pantas atau tidak aku menceritakan kisah ini. Bisa dibilang ini adalah aib keluargaku. Bila pada akhirnya aku tulis kisah ini, hanya sebatas untuk sharing. Barangkali cerita ini dapat bermanfaat. Hmm…. peristiwa ini terjadi kurang lebih 10 tahun yang lalu saat aku masih duduk di bangku sekolah dasar. Saat itu biuku sedang mengandung adikku yang pertama. Usianya sudah menginjak delapan bulan. Tapi kami belum tahu apa jenis kelamin bayi itu. Ayah dan ibu sengaja tidak memeriksakannya.

“Biar saja, biar jadi kejutan,” ujar ayah. Namun belakangan ini ibu, kesehatan ibu berangsur menurun, ibu jadi lebih mudah sakit. Ayah mengira mungkin karena usia kandungan ibu semakin bertambah, jadi ibu lebih muddah capek atau sakit. Kami sekeluarga pun mengira seperti itu dan tidak berpikiran aneh-aneh.

Sudah seminggu sakit ibu tidak kunjung membaik. Padahal ayah sudah membawa ibu ke puskesmas tiga hari yang lalu. Namun, obat sepertinya sama sekali tidak bekerja. Kondisi ibu sudah sangat menurun. Wajahnya pucat, badannya terlihat lebih kurus dari biasanya. Dan ibu pun menjadi sering melamun.

Akhirnya ayah memutuskan membawa ibu ke rumah sakit ibu dan anak sekaligus ingin memeriksakan kesehatan kandungan ibu. Aku pun ikut serta ke rumah sakit karena kebetulan hari itu hari Sabtu dan sekolahku tengah libur.

Saat tiba di rumah sakit, untungnya antrian masih sepi, karena mungkin masih pagi. Setelah registrasi tak lama ibu pun dipanggil ke ruang periksa. Aku diizinkan untuk masuk. Lalu ibu dibaringkan dan diperiksa oleh dokter.

“Tidak ada masalah serius yang mengganggu kesehatan istri Bapak. Mungkin hanya kecapekan. Garis besarnya, istri Bapak sehat. Tapi saya akan memberi beberapa vitamin untuk menjaga daya tahan tubuh si ibu dan bayi,” ucap dokter.

Ayah dan aku cukup heran, kenapa ibu bisa dikatakan sehat padahal kondisi fisik ibu sudah memprihatikan.

“Baik dok. Oh iya, bisakah dokter memeriksa kandungan istri saya juga? Saya jadi penasaran dengan jenis kelaminnya. Selama ini kami tidak USG karena agar menjadi kejutan. Tapi sekarang saya tidak bisa menahn ras penasaran saya lagi,” tutur ayahku.

“Baik Pak, saya akan memeriksa kandungan istri Bapak.” Lalu dokter mengoleskan krim jel berwarna bening ke perut ibu, dan mengambil alat seperti ulekan, dan menggerakkan dengan mengitari perut ibu. Dari alat pengeras suara, terdengar pergerakan di dalam perut ibu. Aku takjub mendengarnya. Ternyata seperti itu bayi yang berada dalam kandungan. Lalu dokter menghubungkan ke sebuah monitor, yang menangkap gambar di dalam perut ibu. Namun saat monitor itu di nyalakan, dokter terkejut. “Astaga…. Pak, kenapa bisa begini? Bapak lihat di layarkan? Tidak ada gambar janin di dalam perut istri Bapak. Seharusnya alat ini menangkap janin itu,” ujar dokter setengah panik.

Ayahku terkejut bukan main. Aku melihat di layar hanya gambar hitam putih, tidak ada gambar yang bisa disebut janin. Aku heran.

“Masya Allah, kenapa bisa begini? Lalu apa yang ada di dalam saya dok?!” tanya ibu mulai panik.

“Tenang Bu, kalau menurut saya, di dalam perut ibu terdapat janin. Tadi kita sudah mendengar pergerakannya kan? Dan jika saya memeriksa secara manual juga saya bisa merasakan pergerakan janin itu. Tapi mengapa tidak muncul di monitor itu yang saya bingungkan. Seperti ada yang menghalangi.”

Aku tidak mengerti. Tapi ayah dan ibuku terlihat sangat cemas, ibu malah menagis terisak.

“Jujur saya tidak pernah mengalami kasus seperti ini Pak. Tapi saya pernah mendengar kasus sprti ini sebelumnya. Hmmm… saran saya lebih baik Bapak membawa istri Bapak kepada ustadz atau orang pintar. Kalau sudah seperti ini, ini diluar tenaga medis,” ujar dokter itu.

“Apa maksud dokter saya terkena guna-guna?” tanya ibu sambil terisak.

“Lebih baik Ibu periksakan kepada yang mengerti. Mohon maaf Bu. Namun saya akan tetap memberi obat sebagai vitamin dan daya tahan ibu dan bayinya. Ibu dan Bapak mesti ingat, biar bagaimanapun janin itu masih ada. Jadi saya harap kalian tidak gegabah saat memeriksakan ini kepada orang pintar,” pesan dokter.

“Baik dok, terima kasih,” jawab Ayah. Lalu kami pulang dengan rasa gelisah. Aku bertanya kepada ayah, “Ayah, apa sih maksud dokter tadi?” Kenapa di perut ibu bisa tidak ada bayinya? ibu kenapa sih, Yah?” tanyaku penuh rasa heran.

“Ayah juga tidak mengerti. Kalau tahu akan seperti ini, pasti dari dulu sudah Ayah periksakan kandungan ibu. Naufal banyak berdoa saja ya Nak, supaya ibu dan adik kamu dilindungi Allah dan selamat sampai lahir ke dunia,” sahut Ayah. Selama di jalan, ibu masih sesekali terlihat meneteskan airmata. Aku sangat kasian melihat ibuku. Lalu aku menggandeng tangan ibu. “Ibu sabar ya,” ujarku.

“Iya nak. Doakan ibu dan adikmu ya,” jawab Ibu dengan lembut.

Selepas shalat Maghrib, biasanya aku langsung nonton TV dan makan. Tapi aku ingat ibuku yang sedang terbaring di kamar, aku batalkan niatku untuk nonton TV dan makan. Aku terus mendoakan ibuku dan berdzikir sebisaku, yang telah diajarkan guru ngajiku. Di depanku, ayah sebagai imam membimbingku. Lalu ayah mengajakku membaca Surat Yasin, untuk mendoakan ibuku. Aku masih belum sempurna membaca Surat Yasin sehingga hanya mengikuti ayah pelan-pelan.

“Ketika kami tengah membaca Surat Yasin, tiba-tiba kami mendengar ibu menjerit dari dalam kamar. Sontak ayah terkejut da langsung lari ke kamar, begitupun aku. SSsampainya di kamar, aku melihat ibu masih menjerit-jerit.

“Astaghfirullah, ibu kenapa? Apa yang ibu rasakan? Istighfar Bu,” ujar Ayah. Dia kemudian mengambil buku Yasin dan membacakannya di samping ibu yang masih saja menjerit-jerit. Sementara aku hanya bisa melihat kejadian itu tanpa tahu harus berbuat apa.

Lalu saat ayah membaca, ibu mulai menangis. Tangis terdengar sangat sendu. Aku tidak kuat melihat pemandangan itu. Akupun ikut menangis di samping ayah. Tangis ibu mulai reda setelah ayah selesai membacakan Surat Yasin itu.

“Ayah, Ibu kenapa? Kok Ayah ngajiin Ibu? Kenapa Ibu menangis, Yah?” tanya Ibuku heran.

Aku dan ayah terkejut. Berarti tdi Ibu tidak sadar kalau dia menjarit-jerit dan menangis. “Ibu tadi menjerit-jerit seperti orang kesurupan. Ibu juga menangis. Apa Ibu tidak sadar?” tanya ayah.

Di tanya seperti itu, Ibu justru kembali menangis. “Ayah, sebenarnya apa yang sedang terjadi dengan Ibu? Kenapa semua ini tidak bisa ibu terima dengan logika? Kenapa Yah?” tanya Ibu.

Aku mengambilkan minum buat ibu lalu kembali duduk di tempat semula.

“Ayah juga tidak tahu Bu. Besok, Ayah akan panggil ustadz Rahmat. Mungkin saja dia bisa membantu kita. Sekarang Ibu istirahat saja ya? Ayah akan menemani Ibu di sini,” ujar Ayahku. Dan malam itu aku tidur bersama ayah dan ibu.

Keesokan harinya aku pergi ke sekolah seperti biasa. Hari itu ayah tidak kerja, karena akan memeriksakan ibu pada ustadz Rahmat. Saat aku pulang sekolah, di rumah sudah ada ustadz Rahmat. Aku menyalami ayah dan ustadz, lalu segera menuju kamar ibu.

Saat menuju kamar, sayup-sayup aku mendengar perkataan ustadz Rahmat. “Coba Bapak ingat-ingat lagi, apa Bapak punya musuh? Nanti akan kita ketahui siapa kira-kira yang telah melakukan ini?”

Aku tidak mengerti apa yang ustadz Rahmat katakan. Aku langsung menemui ibu. “Bagaimana keadaan ibu? tanyaku.

“Badan Ibu rasanya lemas Nak. Kamu sudah pulang sekolah ya?” kata Ibu balik bertanya.

“Sudah, Bu. Ibu sudah makan? Naufal ambilkan makan untuk Ibu ya?” tawarku. Ibu kemudian mengangguk.

Saat aku kembali ke kamar, ibu sedang diperiksa ustadz Rahmat. Aku lihat perut ibu dipegang ustadz Rahmat. “Apa yang Ibu rasakan?” tanya Ustadz. Ibu diam sejenak.

“Panas, Pak. Padahal sebelum Pak Ustadz pegang, rasanya biasa saja. Tapi sekarang perut saya terasa panas. Seperti ada energi yang dialirkan,” jelas Ibu.

Lalu Pak Ustadz memberi air sambil berkata, “Minumlah air ini pada pagi hari dan sisanya usapkan ke perut Ibu sambil membaca shalawat.”

Tak terasa petang pun tiba dan ustadz Rahmat berpamitan. Saat aku sedang duduk di teras rumah, aku melihat burung gagak bertengger di pagar rumah. Baru kali ini aku melihat burung gagak di rumahku. Tapi aku tidak terlalu menghiraukan. Aku bergegas mandi. Selepas shalat Maghrib, aku pergi mengaji. Saat aku pamitan dengan ayah dan ibu tidak ada pertanda aneh.

Namun saat aku kembali, rumahku ramai. Banyak tetangga di rumahku. Aku semakin panik ketika mendengar suara gaduh dari dalam rumahku. Aku segera berlari ke dalam rumah. Di situ, ibuku sedang menjerit dan menangis. Mata ibu melotot merah. Ibu pun meracau tidak jelas.

Tetapi ada yang aneh. Suara itu, seperti bukan suara ibu. Suaranya sangat ngebas atau berat sekali. Entahlah aku panik sekali saat itu. Aku bertanya pada ayah, tapi ayah menyuruhku memanggil ustadz Rahmat. Segera aku berlari menemui ustadz dan menceritakan apa yang sedang terjadi di rumah.

Saat sampai di rumah, ustadz menyuruhku untuk mengambil air di dalam baskom. Setelah itu ustadz segera menangai ibuku. Ustadz lalu membacakan ayat-ayat Al-Qur’an kepada ibu. Ibu semakin histeris. Lalu tiba-tiba ibu pingsan. Tapi ibu bisa diajak bicara oleh ustadz.

Tolong ceritakan apa yang terjadi pada saudara saya ini,” ujar Ustadz.

Ibu menjawab dengan suara yang parau,”Ono wong sing ngirimi rong atus demit neng omah iki. Ono demit neng weteng ibu iki” (“Ada orang yang mengirim dua ratus jin ke rumah ini. Ada jin dalam perut ibu ini”).

Setelah mengucapkan hal itu, ibuku kmbali terdiam. Beberapa saat kemudian ibu sadar. Ketika merintih, aku yakin benar-benar suara ibuku, bukan suara jin atau demit tadi. Aku terheran-heran dengan apa yang aku lihat.

Peristiwa itu sungguh belum aku mengerti seluruhnya sehingga aku hanya bisa mematung di belakang ayahku. Saat rumahku kembali normal dan para tetangga sudah pulang, ayahku ngoborl dengan ustadz Rahmat. Aku yang sedang menunggu ibu di kamar tidak sengaja mendengar percakapan mereka.

“Sebenarnya ada apa Ustadz? Apa yang terjadi? Dan apa yang ustadz lakukan tadi?” tanya Ayah.

“Istri Bapak kerasukan jin jahat. Tadi saya memasukkan jin baik ke dalam tubuh istri Bapak untuk berkomunikasi dengannya. Jin itu mengatakan bahwa ada seseorang yang mengirimi 200 jin ke rumah ini dan ada jin yang masuk ke dalam perut istri Bapak. Mungkin itu sebabnya saat di USG janinnya tidak terlihat. Tolong Bapak ingat-ingat lagi, barangkali ada orang yang tidak suka dengan Bapak,” ujar Ustadz.

“Sebenarnya ada sebuah rahasia yang istri saya tidak ketahui. Saat saya menikahi dia, sebenarnya saya sudah punya istri. Saya kabur dari rumah sehingga istri pertama saya itu sangat marah. Tetapi saya tetap meninggalkannya karena saya memang tidak mencintai dia. Saya menikahiya dengan terpaksa. Saya tidak tahu, apa mungkin dia penyebab ini semua?” tutur Ayahku.

Karuan saja aku terkejut mendengar pengakuan ayah. Aku pun nguping dengan seksama pembicaraan antara ustadz dan ayah.

Saran saya, sebaiknya Bapak menemui istri pertama Bapak dan memintalah maaf kepadanya. Niatkan dengan baik. Insya Allah, Allah akan mempermudah langkah Bapak. Sekarang saya pamit dulu. Assalamu’alaikum….” ucap ustadz Rahmat.

Entah bagaimana ayah menceritakan semuanya kepada ibu. Yang aku tahu, keesokan harinya ayah mengajak kami untuk menemui istri pertamanya. Kalau aku tidak salah hitung, hari itu adalah hari ke 40 sejak ibu mulai sakit. Dan seharusnya sebentar lagi ibu melahirkan. Namun sampai saatnya belum juga muncul tanda-tanda ibu akan melahirkan.

Setibanya di rumah istri pertama ayahku, jantugku berdebar lebih kencang. Aku takut hal yang tidak kami inginkan terjadi. Aku takut dia melukai ibuku. Aku berdoa dalam hati agar semua baik-baik saja. Ayahku mulai mengtuk pintu. Tidak ada yang menjawab salam.

“Ayah yakinn diabelum pindah?” tanya ibu.

“Ini rumah warisan orangtuanya, jadi kemungkinan kecil kalau dia pindah kalau dia pindah. Kecuali dia menjual rumah ini,” sahut Ayah sambil mengetuk pintu lagi sambil mengucapkan salam.

Tidak lama aku mendengar suara orang melangkah dari dalam yang sepertinya akan membukakan pintu. Langkahnya sangat pelan. Langkahnya seperti diseret. “Wa’alaikumsalam….” jawab seseorang dari dalam rumah.

Dan saat pintu terbuka, aku dapat melihat ekspresi yang sangat terkejut di wajah wanita itu. Kalau dari fisik, wanita itumungkin berumur sekitara 40-an. Wajahnya belum terlalu tua tapi kalau aku perhatikan, masih kalah cantik dibanding ibuku.

“Rina, boleh kami masuk?” tegur Ayahku karena melihat wanita yang dipanggil Rina itu hanya terbengong di depan pintu.

“Si… silakan, Mas,” jawab Rina akhirnya dengan terbata-bata.

“Kamu sehat, Rin? Bagaimana kabar Dimas? tanya Ayah setelah kami masuk dan duduk di ruang tamu. Aku dan ibuku hanya bisa diam. Aku tidak tahu apa yang ada di pikiran ibu. Mungkin dia sangat terpukul setelah mengetahui ini semua.

Namun mungkin juga bisa menerimanya karena toh perkawinan dengan ayah sudah berjalan puluhan tahun dan sudah dikaruniai anak, yakni aku dan sebentar lagi si kecil yang masih dalam kandungan ibu.

“Sehat, Mas…. Dimas baik-baik saja. Dia sudah kkelas 2 SMP.” jawab wanita itu seadanya. Terlihat sekali bahwa dia sangat canggung. Di satu sisi, aku memendam emosi. Bagaimanna tidak, wanita yang berada di hadapan kami diduga berada dibalik sakitnya ibu selama ini.

“Alhamdulillah… O.. iya, Rin, jujur saja, aku ke sini ingin meminta maaf kepadamu karena telah meninggalkanmu. Dengan tulus aku memohon maaf. Ini istri dan anakku. Aku harap kamu bisa ikhlas menerima semua keadaan ini. Kamu pasti akan menemui pria lain yang jauh lebih baik daripada aku. Aku yakin itu. Dan kita akan bisa menjadi sahabat, keluargamu dan keluargaku. Apa kamu tidak mau menjalin hubungan baik denganku? Ayolah Rin… bagaimanapun kita pernah bersama dan tidak baik jika memutuskan tali silaturahmi. Orangtua kita sudah menjalin hubungan sangat lama. Apa kita tega merusak semuanya?” ucap Ayah. Aku melihat Ibu menetekan airmata.

“Aku juga minta maaf, Mas, karena selama hampir 10 tahun aku membencimu. bayanganmu tidak hilang dari pikiranku. Baiklah, mulai sekarang kita bangun semua dari awal. Dengan kehidpuan kita masing-masing,” ucap wanita itu sambil menangis. Lalu ia menghampiri ibuku. Tanpa kuduga ia memeluk ibuku.

“Maafkan aku. Aku benar-benar minta maaf kepadamu. Aku sadar sekarang. Aku merasa sangat berdosa,” ujar Rina. Aku terpaku melihat itu semu. Terlebih permohonan maaf yang dilakukan Tante Rina seperti bukan permintaan maaf biasa.

Seperti ada sesuatu yang ia lakukan dan kini dia merasa sangat menyesal. Aku menjadi semakin yakin, memang Tante Rina yang telah mengirim 200 jin itu ke rumahku. Aku akhirnya bisa menerima semaunya. Lagi pula kulihat ibu kemudian juga merangkul Tante Rina.

“Maafkan aku juga Mbak Rina. Semua yang telah terjadi biarlah berlalu,” ujar ibu masih dengan tetap menangis. Sungguh situasi yang sangat mengharukan. Aku melihat dua wanita yang sama-sama mencintai ayahku, berpelukan. Setelah berbincang-bincang sesaat, kami pamit pulang. Aku merasa sangat lega. Semoga setelah ini semua peristiwa menyeramkan itu sirna.

Keesokan harinya, ibu mengeluh perutnya sakit. Kami sempat cemas. Namun setelah diperiksa ternyata ibu mau melahirkan. Segera ayah membawanya ke rumah sakit. Setelah melewati beberapa proses, akhirnya ibu melahirkan. Aku dan ayah sangat bersyukur karena bayi perempuan itu sehat wal’afiat. Alhamdulillah ya Allah.

Dan yang lebih membahagiakan kami, sejak saat itu tidak ada lagi kejadian buruk yang menimpa ibuku. Ayah dan ibuku berhubungan baik dengan Tante Rina. (*)

Sumber: Misteri Edisi 550 Tahun 2013

About Iwan Lemabang
Aku hanya manusia biasa yang tak luput dari salah dan dosa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: